Rabu, 04 Juni 2014

INSPIRASI PA SDK UNTUK SULBAR YANG LEBIH BAIK ( Bagian 4 )




 Pa SDK di Univ. Dalhousie Canada


Tulisan  Bapak DR. H. SUHARDI DUKA, MM ( PA SDK ) yang Beliau Buat disela-sela kegiatannya sebagai Kepala Daerah Kabupaten Mamuju dan Ketua DPD Partai Demokrat Prov. Sulawesi Barat di awal tahunj 2014 yang Beliau Share ( bagikan )  melalu berbagai media ,  baik cetak maupun media sosial , Beliau tujukan terkhusus kepada  seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Mamuju ,  Masyarakat Provinsi Sulbar dan Mayarakat Indonesia pada umumnya.

Dengan maksud tulus Beliau ingin berbagi rasa dan asa dengan masyarakat  itulah Warta Warga Sulbar melalui Blog WARTA WARGATA atas arahan Beliau ( Pa SDK )  kami dengan suka cita akan merilis karya tulis Beliau ini yang dimuatr di Harian " RAKYAT SULBAR " secara bersambung dimana pada bagian KEEMPAT berbicara tentang  KESEHATAN dengan judul " BERI MANFAAT  DENGAN KEBIJAKAN KESEHATAN  " ` Isinya seperti ini :

Kesehatan dalam Konteks Pembangunan menempati ruang vital . Dalam banyak Forum diskusi disebutkan bahwa Kesehatan memang bukan segalanya , namun tanpa jaminan Kesehatan , segalanya tak punya arti apa-apa.

Kekayaan melimpah , jabatn yang beerderet tak punya makna apa-apa disaat kita tak punya daya kiendali terhadap berbagai gangguan ancaman kesehatan.

Dalam skala Nasional , sektor kesehatan telah mendapatkan suntikan yang cukup signifikan . Sebanyak 37 % atau senilai Rp. 67,5 triliyun anggaran APBN sengaja digelontorkan untuk memberikan jaminan kesehatan bagi seluruh rakyat Indonesia .

Lalu seperti apa dengan formulasi kebijakan di levbel provinsi Sulawesi Barat / Ini yang menarik untuk dibincangkan bersama.

Pertama, sebagai sebuah Provinsi baru intervensi kibijakan dibidang kesehatan memerlukan kecermatan . Sistim perencanaan Pembangunan dibidang kesehatanmesti ditata lebih sistimatis . Pembangunan Rumah Sakit Regional misalnya seharusnya telah mampu memberikan layanan yang bermutu kepada seluruh lapisan masyarakat . Tanpa pembedaan layanan yang sedemikian menyolok bagi warga.

Point ini urgen dikemukakan sebab sejauh ini keberadaan Rumah Sakit Regional juga sedang dalam bayang-bayang ketidak jelasan akibat adanya rencana Pembangunan Rumah Sakit Internasional . Pertanyaannya sudahkah ini dipertimbangkan dengan matang? Tidakkah lebih penting kiranya RS. Regional itu dimasimalkan keberadaannya darpada sekedar mengejar labelisasi berjuluk RS Internasional itu ?

Kedua, untuk menunjang hal itu, imfrastruktur kesehatan jauh lebih mendesak diperhatikan agar rentang kendali pelayanan tak menumpuk pada satu titik Rumah Sakit saja. Inilah yang sebetulnya menjadi tugas dan tanggung jawab bersama kedepan . Mulai dari pengelolaan Pustu, Poskesdes, PKM, RSUD, hingga RS Regional, seluruh titik ini jauh lebih penting diperhatikan keberadaannya dengan segala kelengkapan, Fasilitas kesehatan serta tenaga medis. .

Singkatnya arah kebijakan kesehatan saatnya punya nilai dan manfaat sebesar-besarnya bagi Rakyat Sulbar, Percaya ini tugas mulia bagi para pemimpin***

Jumat, 23 Mei 2014

INSPIRASI PA SDK UNTUK SULBAR YANG LEBIH BAIK ( Bagian 3 )




SDK Untuk Sulawesi Barat ( Foto PD )

Tulisan  Bapak DR. H. SUHARDI DUKA, MM ( PA SDK ) yang Beliau Buat disela-sela kegiatannya sebagai Kepala Daerah Kabupaten Mamuju dan Ketua DPD Partai Demokrat Prov. Sulawesi Barat di awal tahunj 2014 yang Beliau Share ( bagikan )  melalu berbagai media ,  baik cetak maupun media sosial , Beliau tujukan terkhusus kepada  seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Mamuju ,  Masyarakat Provinsi Sulbar dan Mayarakat Indonesia pada umumnya.

Dengan maksud tulus Beliau ingin berbagi rasa dan asa dengan masyarakat  itulah Warta Warga Sulbar melalui Blog WARTA WARGATA atas arahan Beliau ( Pa SDK )  kami dengan suka cita akan merilis karya tulis Beliau ini yang dimuatr di Harian " RAKYAT SULBAR " secara bersambung dimana pada bagian KETIGA berbicara tentang  REKRUTMEN  dengan judul " REKRUTMEN PEJABAT    " ` Isinya seperti ini :

Suatu daerah akan bergerak maju jika sistim birokrasinya berjalan sehat . Kepastian hukum dapat memberi jaminan akan tingkat sekuritas investasi bagi kalangan swasta. Demikian hjalnya dengan pasokan sumber daya manusia ( SDM ) juga sangat menunjang hadirnya pelayanan publik yang lebih bai9k.

Sebaiknya jika kepastian hukum terasa dipermainkan , ditambah lagi dengan sumber daya manusia yang bercorak pandang mundur kebelakang , sangat membuka ruang terciptanya kompromi yang tak sehat antara kedua belah pihak , lahirlah stigma korup dan bertele-tele dimatapublik bagi institusio Pemerintah.

Munculnya konsep reformasi birokrasi sebetulnya untuk menjawab kegusaran tersebut. Reformasi Birokrasi merupakan konsep fundamental untuk melakukan penataan mendasar terhadap sistem penyelenggaraan Pemerintahan,termasuk didalamnya penataan sumber daya aparatur. Khusus dalam konteks rekrutmen SDM alur dari hulu hingga hilir penting untuk ditelisik lebih dalam .

Pertama dari sisi perencanaan SDM, perlu dilakukan analisis SDM yangdimiliki , sisi kelebihan serta kekurangan mesti ditakar dengan sebaik-baiknya . Disini alat ukurnya bukan hanya pada basis pendidikan yang digelutinya selama ini, namun juga diperlukan pertimbangan kesanggupan untuk bertanggung jawab terhadap tugas yang mesti ditunaikan.

Kedua dalam tahapan rekrutmen sangat penting untuk memperhatikan rekam jejak seorang pejabat, apakah benar-benar dapat menjalankan tugas dengan baik selama ini .Penilaian ini sebaiknya dilakukan seobyektiof mungkin , agartak memunculkan tuduhan bahwa proses rekrutmen sarat dengan pertimbangan like and dislike.

Contoh paling sederhana adalah dengan membuka rekam jejak seseorang yang akan dipromosikan sebagai pejabat. Pernahkah terlibat dalam praktik yang tidak transparan dan akutanbel, itui rasional untuk dipertanyakan.

Dengan diskripsi ini, patut kiranya dalam setiap rekrutmen pejabat untuk melewati mekanisme yang sehat . Misalnya dengan memberlakukan uji kompetensi terhadap seluruh pejabat . Bahkan ketika diberi mandat sebagai seorang pejabat mesti didahului dengan penandatanganan fakta integritas , sebagai acuan untuk memberikan saksi ( punishment ) jika dikemudian hari terbukti lalai dengan tanggung jawabnya.

Pola seperti ini sebaiknya dilestarikan sedini mungkin , agar jabatan public tak dianggap sebagai arena memperkaya diri. Melainkian sebagai salahsatu pintu untuk mempertegas dimensi kemanfaatan seorang pejabat bagi rakyat, sebab pejabat yang baik itu ditandai dengan kehadirannya yang mampu memberi pelayanan prima bagi public . Sebaliknya pejabat buruk adalah mereka yang ada dan tridaknyasama saja . Tetap tak punya manfaat apa-apa. Mari saling merangkul , menata birokrasi di Sulbar yang bersih dan melayani **

Rabu, 14 Mei 2014

INSPIRASI PA SDK UNTUK SULBAR YANG LEBIH BAIK ( Bagian 2 )



Foto  Simulasi and sosialisasi,  PENDAPAT ANDA  ? Kreasi WWS

Tulisan  Bapak DR. H. SUHARDI DUKA, MM ( PA SDK ) yang Beliau Buat disela-sela kegiatannya sebagai Kepala Daerah Kabupaten Mamuju dan Ketua DPD Partai Demokrat Prov. Sulawesi Barat di awal tahunj 2014 yang Beliau Share ( bagikan )  melalu berbagai media ,  baik cetak maupun media sosial , Beliau tujukan terkhusus kepada  seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Mamuju ,  Masyarakat Provinsi Sulbar dan Mayarakat Indonesia pada umumnya.

Dengan maksud tulus Beliau ingin berbagi rasa dan asa dengan masyarakat  itulah Warta Warga Sulbar melalui Blog WARTA WARGATA atas arahan Beliau ( Pa SDK )  kami dengan suka cita akan merilis karya tulis Beliau ini yang dimuatr di Harian " RAKYAT SULBAR " secara bersambung dimana pada bagian KEDUA berbicara tentang APBD dengan judul " KEMBALIKAN APBD KE EKSEKUTIF" ` Isinya seperti ini :

Paradigma baru tentang tata kelola pemerintahan mesti benar-benar diterapkan  secara konsisten . Kekecewaan public yang terjadi selama ini hanyalah segelintir efek yang dirasakan benturannya.
Dengan menganut asas transparan dan akuntabel dalam konsep good governance , menjadi pagar paling sahih untuk menegakkan aturan main , Sehingga kekuatiran akan potensi kebocoran anggaran terhondarkan.

Ini semacam kode keras yang ditegakkan dibawa aturan yang menisbikan kepentingan terlebih dari dua pihak antarapengambil dan penerima manfaat kebijakan .
Persoalannya dapatkah konsep ini berjalan normal ketika sistem perencanaan tidak berjalan baik ?
Dalam tangkapan sementara postur APBD Sulbar dari waktu ke waktu tanpa semakin mengebiri mekanisme ' singkatnya APBD Sulbar semakin menjauh dari RPKMD.

Tengoklah ketidak berdayaan leading sektor sekelas BAPPEDA pun dengan sejumlah SKPD yang makin sulit ditemukan Innovasinya . L:alu  ada Musrembang dan Forum SKPD yang berujung ambigu , tak ada hasil yang diperoleh dari semua itu. Karut marut pengelolaan anggaran tentu tak lepas dari komitmen dan keberanian seorang Top Leader untuk menjalankan sistem dengan baik.

Komitmen dan keberanian itu sedikitnya terwujud dalam bentuk ketegasan bahwa anggaran APBD harus dikembalikan menjadi kewenangan pihak eksekutif , bukan legeslatif. Intervensi anggota legeslatif dengan alasan aspirasi yang sedemikian mencengkram itu mengakibatkan SKPD tak berdaya hanya menjkadi pelaksana program by order dari anggota Dewan namun minus planning . Apa hasilnya ? SKPD hanya mengerjakan program-program atas kehendak anggota Dewan Saja .

Point penting dari catatan ini adalah perlunya mendudukkan kembali fungsi eksekutif dan legeslatif pada tanggung jawab dan kewenangan masing-masing.
Kedepan Partai Demokrat meniscayakan diri untukikut andil mengubah sistem yang berjalan saat ini . Dan itu tegas APBD harus menjadi kewenangan eksekutif ***


INSPIRASI PA SDK UNTUK SULBAR YANG LEBIH BAIK ( Bagian 1 )

Foto simulasi dan sosialisasi, pendapat anda ? Kreasi WWS
Tulisan tangan Bapak DR. H. SUHARDI DUKA, MM ( PA SDK ) yang Beliau Buat disela-sela kegiatannya sebagai Kepala Daerah Kabupaten Mamuju dan Ketua DPD Partai Demokrat Prov. Sulawesi Barat di awal tahunj 2014 yang Beliau Share ( bagikan )  melalu berbagai media ,  baik cetak maupun media sosial yang Beliau tujukan terkhusus kepada  seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Mamuju ,  Masyarakat Provinsi Sulbar dan Mayarakat Indonesia pada umumnya.

Dengan maksud tulus Beliau ingin berbagi rasa dan asa dengan masyarakat  itulah Warta Warga Sulbar melalui Blog WARTA WARGATA atas arahan Beliau ( Pa SDK )  kami dengan suka cita akan merilis karya tulis Beliau ini secara bersambung dimana pada bagian pertama berbicara tentang bagaimana Cara " MEMBERANTAS KEMISKINAN DENGAN KEMANDIRIAN EKONOMI " ` Isinya seperti ini :

Siapapun tak akan pernah menghendaki jatuh miskin,juga tak akan mengnginkan  sejengkal kehidupannya tercelup dalam bejana kemiskinan.

Tapi sikap menjauh dari alam kemiskinan itu tak serta merta  selaras dengan kenyataan yang dihadapi .Boleh jadi kehidupan orang perorang justru kian akrab dengan kemiskinan. 
Dalam frame kemiskinan personal , hasil tangkapan teoritis menyebut sebagai bias fungsional , artinya , ini hanyalah siklus kehidupan belaka. namun ketika kemiskinan itu jamak dan merata , jelas tak menarik jika disebut sebagai siklus kehidupan belaka. Dengan demikian kemiskinan yang jamak seharusnya dibingkai sebagai sebuah tantangan tersendiri bagi Pemerintah.

Jika dianalogikan  dalam dua peran protagonis Vs Antagonis , maka kemiskinan selamanya harus dikalahkan dalam p[erannya sebagai aktor antagonis. 
Bagi Partai Demokrat , problem kemiskinan yang mengejala sebagai problem sosial yang jamak , memiliki ambisi besar itu menerabas hingga keakar-akarnya.
Dalam timbangan Partai Demokrat kebijakan penguatan ekonomi akan menitik beratkan pada fokus penguatan sektor pangan , perkebunan, UKM, dan mikro ekonomi., sektor ini menarik untuk di sorot sebagai objek yang memiliki prosfektus bagi Rakyat Sulbar . Selain karena telah menjadi bagian dari kebijakan strategis nasional, sektor pangan dan perkebunan juga memiliki sisi kedekatan dengan iklim Sulawesi Barat . Sehingga kita percaya sepenuhnya bahwa sektor ini mampu menghambat daya rambat kemiskinan agar tak menjalar sebagai penyakit Sosial bersama.

Kendati demikian , kebijakan ini mesti dikemas dalam bungkusan berjangka panjang , Artinya pengembangan sumberdaya ekonomi mesti ditata agar berjalan dalam lintasan daya jual . Tak melulu sebatas kebutuhan rumah tangga .
Disini kebijakan Pemerintah harus berjalan simetris antara penguatan SDM , pengadaan bibit murah, serta pembukaan akses jalan agar petani makin mudah menjual hasil taninya.

Walau demikian , perjuangan mendorong kebijakan ini jelas  tak akan dapat terwujud bila tak dibarengi dengan sokongan banyak pihak . Mari kita bangun komitmen ini untuik kepentingan Bersama > DEMOKRAT JAYA , SDK Bisa !** ( sumber Harian Rakyat Sulbar )***

Bersambung..............

Rabu, 19 Desember 2012

MEMPERKENALKAN CITIZEN JOURNALIS PPWI KABUPATEN MAMUJU

                                                   Contoh ID Card PPWI                                

Berdasarkan surat Mandat Dewan Pengurus Nasional PPWI ( Persatuan Pewarta Warga Indonesia Citizen Journalis No. 029/PPWI/SKET/XI/2012 tanggal 19 Nopember 2012 yang ditandatangani Oleh Ketua Umum Dewan Pengurus Nasional PPWI Wilson Lalengke, S.Pd, M.Sc, MA perihal Mandat Membentuk Kepengurusan PPWI Cabang Mamuju kepada Saya : Muhammad Nur, alamat : Jl.Ir.Juanda II No.33 B Telepon/HP 081236623333, email : semuhammadnur@yahoo.co.id, princeinno.55@gmail.com, blog  : www.kompasiana.com/muhammadnur_se, wartawargasulbar.blogspot.com, gilabolagalibola.blogspot.com, wartawargata.blogspot.com, situs resmi PPWI www.pewarta-indonesia.com . Mandat tersebut berlaku untuk 6 ( enam ) bulan kedepan sejak tanggal dikeluarkan 19 Nopember 2012.

                             Lambang PPWI ( gambar oleh : antarasumbar.com )

Berdasarkan Surat Mandat tersebut diatas kami telah melakukan konsolidasi dengan para pengelola Portal berita melalui saudara Muhammad Abdy ( Malaqbi.com ) dan rekan-rekan lain yang mempunyai hobby menulis untuk bergabung bersama kami dalam kepengurusan PPWI Cabang Mamuju, Insya Allah beberapa rekan-rekan telah menyatakan kesediaannya dan terdaftar dalam kepengurusan Cabang ( DPC PPWI Kabupaten Mamuju ).

Atas dasar rekomomendasi Pengurus Nasional PPWI agar pengurus Cabang Kabupaten dapat meminta kesediaan  kalangan pemerintah dan tokoh masyarakat ( Tokoh agama, Tokoh Pemuda dll ) kami telah meminta kesediaan Bapak Bupati Mamuju Drs.H.Suhardi Duka, MM, atas nama pribadi dan Tokoh masyarakat Sulbar  untuk  Ketua Pembina dan Penasehat DPC PPWI Kabupaten Mamuju, dan beliau menyatakan pada prinsipnya Beliau setuju.

                                          Pelatihan Anggota PPWI ( Foto :
                                            mung-pujanarko.blogspot.com )

Agar tidak menimbulkan presepsi yang keliru ditengah-tengah masyarakat, maka kami sebagai pemegang mandat akan mensosialisasikan  keberadaan PPWI, dasar hukum berdirinya, anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, secara singkat ( point-point pentingnya saja ) serta akan memberikan satu sampel kepenngurusan cabang PPWI yang terdekat dari Mamuju yaitu : Kepengurusan PPWI Cabang Makassar ( 2012 - 2017 ).

DASAR HUKUN PEDIRIAN :
Akta Notaris Abdul Salam, SH Notaris di Jakarta AKTA PENDIRIAN PERKUMPULAN PEWARTA WARGA INDONESIA NO.17 tanggal 19 - 11-2007.

ANGGARAN DASAR terdiri dari 8 BAB dan 22 pasal ( Mengingat terbatasnya tempat ( halaman ) maka yang akan kami muat disini adalah Bab dan pasal-pasal penting dan mendasar untuk diketahui):

BAB 1 Nama, azas dan sifat, Pasal 1, ayat (1) Organisasi ini bernama Persatuan Pewarta warga Indonesia disingkat PPWI, didirikan pada tanggal 11 Nopember 2007 di Jakarta untuk jangka waktu yang tidak ditentukan. ayat (2 ) PPWI berdasarkan Demokrasi, Humanisme dan Pluralisme, ayat (3) PPWI adalah Organisasi non Pemerintah, Independen yang menghimpun seluruh pewarta warga Indonesia lintas profesi tanpa pengecualian apapun.


                         Citizen Journalism ( Foto : fromtheeditr.blogspot.com )

Pasal 2, Ayat (1) PPWI meliputi seluruh Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dan Dunia, ayat (2) PPWI Pusat berkedudukan di Ibukota Repubik Indonesia, ayat (3) PPWI mempunyai Struktur Organisasi dari Pusat hingga kedaerah, cabang dan perwakilan luar Negeri. 

Pasal 3, ayat (1) PPWI menerbitkan Kartu Anggota. BAB II, Tujuan dan Upaya, Tujuan PPWI adalah menwujudkan pemenuhan kebutuhan setiap warga terhadap imformasi yang benar dan bebas dari kepentingan kekuatan-kekuatan tertentu, serta mencerdaskan setiap warga dalam menerima dan memberi imformasi yang bertanggung jawab.

                                  
                   Ilustrasi : Audiensi PPWI ke Bawaslu ( foto : bawaslu.go.id )

BAB III, KEANGGOTAAN :
Pasal 6, Ayat (1) PPWI beranggotakan pewarta Warga ( Journalis Citizen ) Warga Negara Indonesia dan Non Bangsa Indonesia  dari MEDIA ONLINE, MEDIA CETAK, RADIO, TELEVISI, maupun Multimedia dan lain-lain.

Ayat (2) ANGGOTA PPWI adalah Warga Masyarakat Umum yang berkomitmen secara sukarela bebas bertanggung jawab menyuarakan aspirasi, kehendak, buah fikiran dan imformasi yang dimilikinya kepada khalayak melalui Media Massa Pewarta warga.


                                          Ilustrasi : crowdsourcing.org

Pasal 7, Yang menjadi Anggota PPWI adalah : (a) Warga Negara Indonesia TANPA PENGECUALIAN APAPUN, ( Tanpa mengenal Profesi dan Pekerjaan, Pen**) . (b) Warga Negara Asing yang menyatakan ketundukannya pada peraturan per-Undang-Undangan Republik Indonesia. 

Anggaran Rumah Tangga Terdiri dari 7( tujuh ) BAB dan 15 Pasal.

                                        Ilustrasi gambar Oleh : katailmu.com )

Utuk contoh kami sertakan kepengurusan PPWI Cabang Makassar Priode 2012-2017 yang kami ambil dari situs pewarta-indonesia.com sbb :

PENASEHAT/PEMBINA :
Ir. H.Ilham Arief Sirajuddin, MM, Drs.H.Supomo Guntur, MM, Drs.H.Mansyur Palewai, Drs,Halim Tado.
PENGURUS : Ketua : Muhammad Ali, Wkl.Ketua : IG.Sudarpa,Se, Wkl.Ketua : Zaenal Abidin,Bsc,SH, Wkl.Ketua : Muhammad Rizal,S.Pd.
SEKERTARIS : Ir. Rukman, Wk.Sekertaris : Nursyamsi,Amd.
BENDAHARA : Syamsuddin. Wk.Bendahara : Hj.Mardiana.
BIRO ORGANISASI DAN SEKERTARIAT : Abd. Rasyid, Murniyati, S.Ft, Physio.
BIRO DIKLAT DAN PERENCANAAN : Ir. Arman H, Aksa,S.Sos.
BIRO HUKUM : Jalaluddin,S.Ag,SH,MH.
BIRO LITBANG : Ahmad Taufik, S.Pd.M.Si, Abd. Salam.

ALAMAT SEKERTARIAT DPC PPWI Makassar Jl.Bonto Lanra I/IA Makassar 90222.
          
Bagi sahabat, kerabat yang ingin bergabung ataukah ingin mengetahui lebih jauh tentang PPWI dapat berhubungan dengan kami dialamat yang telah kami tuliskan diatas. karena dalam tulisan ini hanyalah imformasi awal yang tentu saja hanya memuat sedikit dari banyak tentang Persatuan Pewarta Warga Indonesia.***

Rabu, 14 November 2012

MAMUJU : Kiprah Yayasan Karampaung Konsen terhadap Pendidikan dan Kesehatan

Squad YYKR yang terdiri dari anak-anak muda sarjana pengabdi masyarakat.

Opini Oleh : Muhammad Nur Inno.

                                     M.Aditya Arie Yudistira ( Adit )

YAYASAN KARAMPUANG ( YYKR ) resmi didirikan  pada tanggal 12  juni 2005 di Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat. Sejak didirikan hingga saat ini YYKR Konsen membantu Pemerintah dalam Dunia Pendidikan, pengentasan kemiskinan dengan pemberantasan buta aksara dan Kesehatan.

Latar belakang dari pendirian YYKR yang pada dasarnya adalah  lembaga Swadaya masyarakat yang lahir dari nurani masyarakat sebagai wujud kemandirian dan merupakan wadah penyaluran aspirasi dalam memenuhi tuntutan pembangunan disegala bidang untuk kepentingan bersama. Yayasan karampuang mulai eksis dan didirikan 7 tahun yang lalu.

Bupati Mamuju Pa SDK yang konsen pada Dunia Pendidikan dan Kesehatan

Tidak terasa  sudah 7 Tahun lebih Yayasan Karampuang Yang didirikan oleh Kelompojk anak muda penuh bakat dan talenta, konsen  mencurahkan perhatian pada kesejatraan masyarakat melalui pendidikan, kesehatan  dan kegiatan yang menyentuh masyarakat kecil di pedesaan, yang dimotori M.ADITIYA ARIE YUDISTIRA anak muda yang sangat konsen terhadap misi kemanusiaan, 7 tahun bukanlah waktu yang panjang untuk bisa berbuat banyak tanpa dukungan Pemerintah Daerah Provinsi dan Kabupaten di mana Yayasan Karampung berdiri.

M.Aditya Arie Yudistira ( 25 Tahun saat YYKR didirikan ) Sebagai Motor penggerak dan Pendiri Yayasan Karampuang sebagai sebuah lembaga swasta ( LSM ) dalam mengabdikan dirinya melaksanakan berbagai kegiatan sosial. Tentunya, hal ini menjadi fenomena yang sangat indah diukir dalam catatan perjalanan seorang anak muda yang bersama-sama dengan teman-temannya mengabdikan diri membantu Pemerintah dalam memajukan pendidikan dan kesehatan serta pengabdian sosial lainnya.

Pembaca yang budiman mungkin anda ingin mengetahui kegiatan apa saja yang telah dilakukan oleh Yayasan Karampuang ( YYKR ) dalam.usianya  seumur jagung dan kalau bayi baru mulai masuk kelas 1 SD, sedikit gambaran tentang Visi dan misi Yayasan Karampuang, berikut kegiatan yang telah dan akan dilakukan  ( karena kata Orang tak kenal maka tak suka, atau tak sayang  ) :
       Kantor Yayasan Karampuang di Kompleks Trans Mamuju.                            

VISI DAN MISI YYKR ( Yayasan Karampuang )

Ada 7 hal yang mendasar dalam misi dan visi YYKR, kita berangkat dari Visi-nya yaitu : Masyarakat sejahtera dan berdaya dalam pemamfaatan potensi sumber daya yang berwawasan lingkungan melalui pendekatan kemandirian local menuju masyarakat Adil dan Makmur.

Misi YYKR yang terdiri dari 7 point, point pertama menggambarkan tentang Masyarakat wajib menjadikan nilai-nilai religius dan budaya lokal sebagai pedoman dan sumber kearifan dalam peningkatan kualitas dan tatanan kehidupan masyarakat, point kedua Meningkatkan kepedulian terhadap masyarakat dan lingkungan, ketiga Mewujudkan demokratisasi akses masyarakat dalam mengembangkan SDM bagi masyarakat yang hidup dibawah garis kemiskinan dan memperkuat kearifan social budaya dan ekonomi pembangunan yang berwawasan lingkungan. Keempat Meningkatkan aktifitas ilmiah yang dapat menunjang peningkatan kualitas SDM. Kelima Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman terhadap hakikat ilmu hukum dan pendampingan masyarakat. Keenam Memberdayakan potensi masyarakat dalam rangka pemberdayaan sumber daya alam yang berbasis ramah lingkungan. dan yang terakhir Mengupayakan terbukanya peluang kerja yang luas melalui usaha-usaha produktif yang didukung oleh penyediaan sarana dan prasarana yang memadai dibangun atas pertimbangan keadilan, transparansi dan profesionalisme.

          Sebagai Pendiri Yayasan dan aktivitis Beliau aktif di Pemuda Pancasila

Adalah Fakta yang tak terbantahkan bahwa dalam sejarah organisasi sosial (orsos) di Provinsi Sulawesi Barat yang baru berumur sama dengan Yayasan Karampuang i, hanya ada sedikit LSM yang menjalankan mesin sosialnya secara terus menerus selama 7 tahun terakhir  Saya tak terlalu jauh kedalam untuk mencatat Yayasan apa saja  karena yang paling saya ketahui hanyalah  Yayasan Karampuang selain Kantornya berada di depan rumah Saya Pendirinya adalah bagian dari hidup Saya.
 
Sejak  kelahirannya, mesin sosial yayasan ini didesain untuk konsen pada dunia pendidikan dan kesehatan yang saya ketahui seperti pendidikan buta aksara ( KF ), Pendidikan Kesetaraan, Pengobatan Gratis bekerjasama dengan Pemda Kabupaten Mamuju dalam program kembali bersekolah ( PAUD SIOLA ), Program Keaksaraan Fungsional dan beberapa kegiatan lainnya yang tak mungkin Saya sebutkan satu persatu.
  Adit bersama Pa Syaiful M (DPRD Mamuju ) dan Kadis Diknas Ibu St.Suleha Duka

Kedepan bila YYKR bisa bekerja sama dengan Pemerintah Daerah atau masyarakat yang punya potensi untuk memajukan Pendidikan di SUlbar  mungkin beasiswa kepada siswa dan mahasiswa yang berprestasi, tapi orang tuanya miskin, jadi tak mampu membiayai paendidikan anaknya dan sebagainya dan sebagainya.
                                       PAUD ( SIOLA )

Dalam kurun waktu tujuh tahun lebih, yayasan ini peduli akan nasib masyarakat yang kurang beruntung. Hal ini menunjukkan bahwa kesetiakawanan sosial  tidak akan lekang oleh ruang maupun waktu, walau dengan keterbatasan Dana . Menurut Aditya yang bekerja bersama puluhan teman-teman masa kuliah di Universitas 45 Makassar di YYKR yayasan ini peduli akan nasib masyarakat yang kurang beruntung. Hal ini menunjukkan bahwa kesetiakawanan terhadap masyarakat kecil tidak pernah lekang oleh ruang maupun waktu. Menurutnya, Kiprah YYKR  selama ini menunjukkan keharmonisan peran masyarakat dan pemerintah apalagi Pa SDK Bupati Mamuju sangat berperan terhadap keberadaan YYKR dalam pembangunan kesejahteraan sosial. Memang, seperti itulah seharusnya peran pemerintah dan masyarakat, keduanya sejajar dan terintegrasi.***

Karena ruang terbatas maka Artikel ini  harus berhenti disini ini untuk bagian yang pertama dan Insya Allah kita akan bertemu pada tulisan  berikutnya dengan Tema YAYASAN KARAMPUANG dari Anak muda untuk Masyarakat,,,Selamat membaca.
---------------------------------------------------



SULBAR : Banjir Bandang Menelan puluhan korban jiwa di Mamasa apa penyebabnya ??

                            Banjir Bandang Mamasa Foto milik merdeka.com

Opini Oleh Muhammad Nur
Ditulis di Media Sosial pada tanggal 12 Nopember 2012.

Banjir kondisi yang sangat sering terjadi bukan saja di Negeri kita di Negeri Adidaya seperti Amerika Serikat juga kerap dilanda banjir, banjir dapat dikategorikan sebagai bencana alam, sebelum kita membahas lebih jauh tentang Banjir bandang yang melanda Kabupaten Mamasa dan apa penyebabnya, mungkin lebih baik kita melihat beberapa fakta dan kejadian banjir  yang hampir mirip dengan banjir yang pernah terjadi di Waisor Irian Jaya beberapa waktu yang lalu, dimana terdapat 15 Orang tewas berikut desa mereka luluh lantak oleh banjir bandang yang tak pernah diperkirakan sebelumnya datang secara tiba-tiba menyapu dan menyeret warganya.

Seprti banjir bandang yang terjadi di Mamasa pada tanggal 8 Nopember 2012 sampai dengan hari Minggu 11/11/2012 Tim Sar telah menemukan 15 korban tewas dan 2 Orang masih dinyatakan hilang dan akan terus dilakukan pencarian hingga batas waktu yang telah ditentukan, Pemerintah Kabupaten Mamasa Provinsi Sulawesi Barat telah memberlakukan keadaan tanggap darurat selama 2 minggu ( 14 hari ) sejak hari kejadian tanggal 8/11/2012 hingga tanggal 21 Nopember 2012 yang akan datang.
Gubernur Sulawesi Barat  H. Anwar Adnan Saleh mengatakan kepada Wartawan bahwa, "Banjir bandang yang terjadi Desa Batangguru Timur, Kecamatan Sumarorong Kabupaten Mamasa murni Bencana Alam,” demikian kata beliau seperti yang saya kutip dari media elektronik.

Sebuah sumber menyebutkan bahwa daerah Kecamatan Sumarorong rentan dan rawan terhadap bahaya banjir hanya dalam beberapa waktu berselang sudah dua kali terjadi banjir bandang walau saat tak ada korban jiwa, sesungguhnya banjir yang terjadi sebelumnya merupakan sebuah peringatan awal agar masyarakat dapat mengantisipasi bila terjadi banjir yang lebih besar dikemudian hari.

Untuk menanggulangi nasib  Warga yang rumah dan desanya  tergerus oleh air bah Pemerintah Kabupaten Mamasa berencana akan merelokasi warga setempat ke tempat yang lebih aman saat rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana, untuk itu perlu diadakan pendekatan secara kekeluargaan agar mereka bisa dengan sukarela pindah dari Desanya. Namun yang paling penting saat ini mereka sangat memerlukan bantuan sandang pangan bantuan dari kita semua akan meringankan penderitaan mereka.

Banjir bisa terjadi kapan saja dimana saja maka ada baiknya kita saling mengingatkan tentang   difinisi daripada banjir serta mengapa banjir bisa terjadi menurut para ahli hydrologie ada 3 jenis banjir yang sering terjadi di negeri kita,  yang pertama disebabkan karena air sungai meluap, yang kedua Banjir Lokal, dan yang ketiga banjir akibat pasang surut air laut.  Saya tak perlu menjelaskan lebih jauh satu perssatu dari 3 jenis banjir disamping sudah umum halaman yang tersedia juga kurang menunjang untuk menuliskan secara utuh.

Kita semua tahu bahwa  banjir bisa saja terjadi  dimanapun di dunia baik ditempat yang tinggi apalagi ditempat yang rendah, hujan secara terus menerus dengan curah  yang sangat tinggi menyebabkan air tidak dapat lagi diserap oleh tanah dan akar  tanaman yang tumbuh disekitar, hukum air selalu mencari tempat yang lebih rendah mengalir dari tempat yang tinggi ketempat yang rendah kencangnya aliran air tergantung berapa besar curah hujan debet air  dan kemiringan tanah yang dilewati untuk mencari tempat yang lebih rendah.

Apalagi kalau di daerah yang rawan banjir tersebut saluran kurang memadai, tanggul atau sungai kurang terawatdan tidak  memadai untuk menampung dan dialiri oleh kelebihan air yang tidak dapat diserap oleh tanah dan tanaman pohon,   matahari yang tak kunjung terbit agar air bisa menguap ke udara karena panas , ketika itu  terjadi banjir kiriman dari dari hulu terjadilah banjir bandang.
Tak ada yang bisa disalahkan karena banjir, banjir sendri merupakan musibah yang sifatnya alami menurut ahlinya banyak hal sehingga banjir terjadi antara lain perubahan lingkungan dimana didalamnya ada perubahan iklim, perubahan geomorfologi, perubahan geologi dan perubahan tata ruang. Dan kedua adalah perubahan dari masyarakat itu sendiri.

Penyebab utama dari terjadinya banjir adalah hujan, banjir akan datang  ketika musim penghujan dengan intensitas yang tinggi, namun ada hal penting yang perlu mendapatkan perhatian Tidak bisa kita pungkiri, dengan semakin meningkatnya populasi manusia telah menyebabkan semakin terdesaknya kondisi lingkungan. Saat ini yang paling hangat dibicarakan akibat dari perubahan lingkungan adalah terjadinya pemanasan global akibat penggundulan hutan dan sebagainya , selain itu kita juga telah merubah penggunaan lahan ~yang juga perubahan lingkungan~ yang berakibat pada berkurangnya tutupan lahan, hal seperti ini terjadi di Kota-kota yang sedang membangun kurang  memperhatikan lingkungan hidup.

Tanpa disadari akibat pemanasan Global terjadilah  perubahan pada pola iklim yg akhirnya merubah pola curah hujan, maka dari itu  tak  heran kalau sewaktu-waktu hujan yang turun  bisa sangat tinggi intensitasnyayang berakibat pada terjadinya luapan air banjir yang bisa mendatangkan malapetaka.

Sebagai penduduk Provinsi Sulawesi Barat Kita semua meyakini  apa yang terjadi di Mamasa ini memang murni akibat bencana alam bukan karena pengrusakan lingkungan dan penebangan pohon,  atas nama masyarakat Sulbar kami turut berbela sungkawa atas wafatnya beberapa orang Warga akibat bencana alam banjir semoga arwah mereka diterima disisi Tuhan dan kelurga yang ditinggalkan tabah menerima cobaan***


Comments
Add New